Jejak Langkah (Tetralogi Pulau Buru)

Judul       : Jejak Langkah

Penulis   : Pramoedya Ananta Toer

Halaman : 724

Penerbit  : Lentera Dipantara

Cetakan  : 9, Februari 2012

ISBN        : 979-97312-5-9

 

Jejak langkah adalah buku ke-3 dari 4 seri tetralogy pulau buru karya Pramoedya Ananta Toer, dalam kisah yang berjudul Jejak Langkah ini, masih dengan tokoh utama yang sama yaitu, Minke. Dalam kisah ini Minke sudah berpindah dari Surabaya ke Batavia (Jakarta, pada saat ini), dia mendapat beasiswa untuk meneruskan pendidikan disekolah kedokteran yang bernama S.T.O.V.I.A yang diperuntukan untuk Pribumi, dan mulai dari situlah Minke mulai berkenalan dengan petinggi Hindia, bahkan Minke sampai bersahabat dengan Gubernur Jendral Hindia pada saat itu. Namun semua terjadi bukan bergitusaja, namun karena semua petinggi Hidia pada saat itu merasa kagum dengan tulisan-tulisan minke, dan tak percaya bahwa tulisan itu ditulis oleh seorang pribumi.

Dalam kisah ini tak melulu tentang pergerakan Minke dalam memanjukan bangsa yang dicintainya, namun terselip juga kisah cinta Minke dengan seorang aktivis dari negeri China (Sekarang Tionghoa) bernama Ang San Mei, dan juga seorang Prinses Van Kasiruta, putri seorang raja Maluku.

Namun Minke tidak dapat menuntaskan pendidikan Kedokterannya di S.T.O.V.I.A karena dia dipecat, dan diwajibkan mengembalikan seluruh beasiswa yang telah diberikan Gubermen, yang amat sangat besar, sehingga direktur kampusnya sendiri pun tak yakin Minke akan sanggup membayarnya, namun ternyata Minke menyanggupi besaran biaya yang harus dia kembalikan.

Setelah dikeluarkan dari S.T.O.V.I.A Minke kembali menekuni dunia lamanya, yaitu Jurnalistik, dan sampai akhirnya dia mendirikan sebuah organisasi dengan nama Syarikat Priyayi, dan ini merupakan awal mula lahir dan terbitnya Koran mingguan Medan Priyayi, dan mendapat perhatian dari masyarakat. Namun organisasi yang digagas oleh Minke tak mampu bertahan karena banyak anggota yang vakum, namun Minke berhasil menyelamatkan Medan Priyayi sehingga mampu tetap eksis memberikan pencerahan kepada masyarakat.

Belajar dari pengalamannya Minke memikirkan tentang hal apa yang mampu menyatukan suatu organisasi, hingga akhirnya Minke menyadari bahwa perdagangan mempu menjadi alat pemersatu, maka didirikanlah Syarikat Dagang Islam (S.D.I). tanpa diduga SDI berkembang dengan pesat, dengan berkembangnya SDI yang begitu pesat muncul gerombolan-gerombolan yang ingin merusak dan mengancam eksistentsi SDI, tak jarang gerombolan, gerombolan itu melakukan kekerasan, sehingga mendorong anggota S.D.I. belajar bela diri, yaitu pencak silat. Pencak silat mulai berkembang dan dipelajari oleh kaum pribumi untuk membela diri dari ancaman gerombolan pengacau tersebut.

Namun ancaman-ancaman yang diberikan oleh gerombolan-gerombolan tersebut tak berarti bagi SDI, dan SDI masih tetap eksis bahkan Medan dan SDI semakin berkembang. Akhirnya Minke mendelegasikan pekerjaannya kepada orang-orang yang diapercaya, dan dia berminat untuk menjadi seorang penyebar propaganda untuk memberikan penyadaran kepada teman sebangsa yang memiliki nasib serupa yaitu terjajah.

Namun kenyataan berkata lain, Minke gagal untuk menyebar propaganda karena Medan dipreteli dan kantornya disegel, karena dianggap menyebar berita yang menghina Gubernur Jendral. Rumah Minke didatangi oleh polisi dan Minke diberi surat penahanan atas “Hutang bangsa Tuan Minke, yang diatas namakan pribadi Tuan”. Kejadian ini sangat dramatis, hingga Minke dibawa, ia menyempatkan menuliskan sepucuk surat kepada istrinya melalui pembantu rumahtangganya. Dan Minke pun diasingkan dari Pulau Jawa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s